Sebuah  tempat dimana pertemuan berbagai kalangan dari berbagai latar belakang (golongan, ras, etnis, bangsa dan kelompok budaya) dikelola  untuk saling menguatkan demi menciptakan perdamaian, keadilan  dan kesejahteraan…  khususnya untuk anak-anak…generasi penerus bangsa, harapan  dunia….dimanapun mereka berada…

Kecamatan Ledokombo, Kabupaten Jember, Jatim berpenduduk sekitar 56.000 jiwa. Mata pencaharian  pada umumnya buruh tani. Sisanya berjuang  di sektor informal (pedagang kecil) disamping menjadi buruh perusahaan, pegawai negeri/swasta. Dalam dua dasawardsa terakhir semakin banyak penduduk pergi untuk mencari nafkah keluar Ledokombo, baik didalam negeri (terbanyak ke Bali) maupun keluar negeri (TKI/TKW) ke Timur-Tengah, Malaysia, Singapore, Taiwan dan Hongkong. Kabupaten Jember adalah salah satu sending area  para migrant workers di Jatim (JATIM dan NTB merupakan dua daerah sending areas TKW/TKI  papan atas di Indonesia ).

Di Ledokombo, banyak masalah sosial yang muncul. Untuk menyebut beberapa seperti anak-putus sekolah, pengangguran (terutama kaum muda), kekerasan terhadap anak, dampak  migrasi  (dalam dan luar negeri) seperti eksploitasi dan kekerasan di tempat kerja, berbagai penyakit sosial bawaan dari luar Ledokombo seperti kecanduan NARKOBA dll. Akhir-akhir ini juga ditemukan kasus HIV/AIDS (bahkan telah menginfeksi anak-anak).  Masalah lingkungan hidup juga semakin mengemuka. Latar  semua masalah tersebut diatas hampir selalu terkait dengan kemiskinan.

Di Kabupaten Jember, Kecamatan Ledokombo ditengarai sebagai wilayah  tertinggal.  Secara ekonomis dikategorikan daerah  minus (Sumberdaya alam dan SDM). Selain  itu penduduk di kawasan ini sebagian besar suku Madura. Lazimnya streotipe  (label negative) yang disematkan pada suku Madura adalah susah diatur, egois, sulit diajak maju, kepala batu, keminter, sulit bekerjasama, iri terhadap keberhasilan orang lain dll  Label negatif tentang suku ini dianggap sebagai salah satu sebab yang mendasari ketertinggalan Ledokombo disbanding pada umumnya kecamatan lainnya di Jember. Maka banyak orang beranggapan bahwa akan sulit mengikhtiari perubahan yang berarti di kawasan berbukit ini.

Sejak dua tahun terakhir,  pengalaman membuktikan bahwa berbagai anggapan diatas  tidak “sepenuhnya” benar. Masyarakat berproses dengan kesungguhan untuk menciptakan kehidupan yang lebih baik melalui berbagai kegiatan kreatif yang dimotori anak-anak. Di kawasan berbukit ini sangat terasa bahwa masyarakat memiliki potensi dan hasrat untuk berubah.

Wilayah ini semakin “berbenah”. Meski harus diakui banyak masalah dan tantangan tetapi peluangpun tak kalah mengemuka. Seperti disebut di atas salah satu  potensi yang mengemuka adalah SDM anak-anak. Meski dihimpit berbagai kesulitan hidup, mereka memperlihatkan banyak sisi positif. Adanya motivasi untuk maju, partisipasi yang sepenuh hati dalam berbagai kegiatan pemberdayaan, kesediaan bekerja keras dan terus belajar untuk bekerjasama serta keterbukaan menjadi kekuatan yang patut diperhitungkan. Potensi ini mendorong kelahiran dan perkembangan komunitas belajar masyarakat bernama Tanoker (Kepompong dalam bahasa Madura). Tanggal 10 Desember 2009, disepakati anak–anak Tanoker sebagai hari lahir kelompok ini. Dengan semboyan “bersahabat, bergembira, belajar, berkarya”, saat ini sedang dilakukan pendampingan anak-anak terutama setingkat SD dan SMP untuk dapat mengembangkan potensi dan karakter mereka. Anggota Tanoker pada umumnya adalah putra-putri buruh migran (TKW/TKI), buruh tani, tukang ojek, supir, pedagang kecil, guru, pekerja rumahtangga dan pegawai negeri/swasta.

Selama tahun 2010 anak-anak Tanoker telah menunjukan berbagai prestasi local maupun nasional. Mereka memilih egrang (permainan tradisional) sebagai icon transformasi diri dan komunitas. Egrang membuat postur mereka semakin meninggi dan mengembangkan langkah mereka semakin melebar. Sebuah simbolisasi yang dirasakan pas untuk memacu langkah maju. Dengan egrang kini mereka membuka jendela dan pintu yang bersifat lintas batas, nasional bahkan internasional Melalui permainan egrang dan berbagai aktifitas yang dikombinasikan dengannya mereka telah merakit persaudaraan..persahabatan yang dinamis, lintas nusantara dan juga mulai “mencuri” perhatian beberapa negara.

Ke depan sebagai Rumah belajar dan beraktifitas masyarakat Ledokombo, Tanoker diharapkan semakin dapat mendorong pengembangan potensi SDM Ledokombo dan jejaringnya menuju perubahan sosial yg lebih baik.  Untuk memperluas manfaat bagi masyarakat khususnya upaya mengembangkan karakter dan potensi anak-anak dan masyarakat, komunitas Tanoker  telah dan akan melakukan berbagai aktifitas bekerjasama dengan berbagai unsur, baik pemerintah maupun masyarakat.

Dewasa ini tengah dilakukan proses pendampingan dengan pendekatan budaya  dikalangan  anak-anak setingkat SD dan SMP disamping pembenahan infrastuktur pendukung kegiatan. Melalui karsa anak-anak sendiri telah  dibentuk berbagai  kelompok  kegiatan yaitu   permainan tradisional, matematika (seni berhitung), membaca-menulis, memasak, olahraga, musik, bahasa Inggris, multimedia, menari dan melukis.  Belum semua kegiatan itu  berjalan secara optimal. Beberapa masih dalam tahap persiapan seperti bahasa Inggris, multimedia dan forum  baca-tulis.

Anggota kelompok didampingi dalam mempersiapkan hasil karya kelompok. Direncanakan setiap semester dipertunjukan  dihadapan masyarakat (orangtua, guru, teman sebaya, peminat) dan juga para undangan dari dalam dan luar desa Ledokombo. Masyarakat dan semua yang hadir diharapkan akan memberi  masukan untuk perbaikan karya anak-anak Ledokombo ke depan.

Di acara ini akan ada penampilan sahabat dan jaringan Tanoker seperti anak-anak surau, santri, pelajar, para tamu maupun orangtua anggota Tanoker. Sesekali diharapkan akan ada tambahan pengetahuan untuk masyarakat melalui pengkajian/ pengajian singkat, pemutaran film atau pentas  teater dari masyarakat atau para pemerhati dari berbagai kawasan.

Selain Hajatan desa diatas, ke depan diharapkan setiap bulan anggota Tenoker akan berkunjung keberbagai desa di sekitar Kecamatan Ledokombo untuk berdiskusi tentang berbagai masalah anak dan bergembira bersama anak-anak setempat. Selain itu Tanoker juga akan mengadakan “Egrang City Tour” yaitu pentas/lomba/pelatihan egrang dan penjualan produk-produk Ledokombo di Jember.

Dalam rangka pengembangan anak-anak, Tanoker juga melakukan upaya  pengembangan kapasitas berbagai pihak yang terkait dengan anak seperti guru, orang tua, pemuka agama dan tokoh masyarakat. Training guru inspiratif dan Orangtua kreatif, Jarimatika (menghitung  cepat dengan jari) dan Matematika  metode GASING (gampang, asyik dan tidak bikin pusing/menyenangkan)  serta English for Community (bahasa Inggris untuk komunitas) telah dilaksanakan. Tanoker bekerjasama dengan ,Yayasan Jarimatika Salatiga, Surya Institut Jakarta dan Yasmin Learning Centre Jakarta.

Agenda khas Tanoker lainnya adalah perayaan hari-hari besar  (Nasional maupun Internasional)  seperti  hari Anak, hari Kartini, hari Ibu,  hari Kemerdekaan, hari kasih sayang, berbagai hari raya dll.  Acara-acara tersebut sedapat mungkin dimaksudkan selain  untuk menanamkan rasa kebersamaan dan saling menghargai antara sesama dari lingkungan  Ledokombo juga untuk mensosialisasikan/ memasyarakatkan hak anak.

Saat ini selain berlatih mengembangkan potensi baik intelektual maupun sosial nak-anak,   sedang   dipersiapkan   kegiatan baru yakni Long distance  Learning-interaction  (belajar/ silaturahmi jarak jauh) menggunakan metode   Teleconfrence  (memanfaatkan internet yang baru masuk desa) dengan berbagai kalangan baik didalam maupun luar negeri  (antara lain sekolah, organisasi anak, para guru, ilmuwan, TKW/TKI, tokoh masyarakat dan tokoh agama, petani, mahasiswa dll).  Diharapkan kegiatan ini semakin menambah wawasan masyarakat khususnya anak  akan pengetahuan dan kearifan lintas batas (humanisme).

Berbagai kegiatan di atas berangkat dari mimpi Ledokombo untuk merealisasikan lingkungan Ramah anak : Lingkungan yang kondusif untuk membangun jiwa dan raga anak,  untuk  Indonesia yang lebih baik dan kemanusiaan yang adil dan beradab.

Untuk menunjang berbagai kegiatan Tanoker, dengan sepenuh hati kami mengajak saudara/saudari untuk bergandeng tangan. Saat ini Tanoker sedang membangun tempat  kegiatan outdoor diatas dua bidang tanah  850 m2 dan 1500 m2 serta  Ruang Serbaguna (Resource Centre) diatas tanah hibah 6 x 8m2. Dua lokasi Outdoor Learning-Interaction Areas   selain digunakan sebagai tempat belajar  rutin (matematika dan dalam waktu dekat bahasa Inggris) akan dipakai juga  sebagai arena  outbond  berbasis permainan tradisional, Kampanye makanan sehat resep tradisional (dapur anak) dan panggung “alam” untuk pentas budaya anak-anak dan masyarakat.   Sedangkan bangunan  serbaguna (direncanakan dua lantai) akan digunakan sebagai perpustakaan, tempat berlatih (multimedia, bahasa,), berdiskusi, pengajian dan teleconfrence/ belajar jarak jauh.

Untuk merealisasikan semua itu kami mengajak saudara/saudari untuk bergandeng tangan, berbagi daya dan upaya. Jika saudara -saudari mempunyai alat-alat penunjang belajar anak seperti buku  anak-anak, peralatan sekolah, permainan edukatif  CD/ film anak-anak dan atau komputer (PC dan laptop) kamera foto/video baru atau bekas/ layak pakai, jangan dibuang. Tanoker dan masyarakat Ledokombo masih membutuhkannya.

Selain hal-hal tersebut diatas, sumbangan keahlian para relawan  sangat diharapkan. Bisa sebagai teman-belajar melalui Long Distance Learning-interaction  (belajar  dan silaturahmi jarak jauh via jaringan Internet) dan  berbagai keahlian (misalnya bahasa Inggris,  komputer/multi media, pembuatan film, menari, menyanyi dll) atau jika berkenan berpartisipasi  dalm bentuk donasi menunjang aktifitas dan penyempurnaan pembangunan ruang serbaguna dan  Tanoker Outdoor Learning-Interaction Areas.

Terima Kasih  – Mator Sakalangkong

Perubahan bisa darimana saja…
juga dari desa
dimotori oleh anak-anak desa
menuju masa depan BERSAMA
yang lebih baik…

Jika ada pertanyaan mohon menghubungi Suporahardjo, Farha Ciciek dan Sujud Budiawan
Email: [email protected], Facebook : Tanoker Ledokombo, website : www.tanoker.org
Tlp : 0331591472, 08121102391, 08121033998.
Sekeretariat Tanoker Jl. Kantor Polisi, Simpang Tiga Desa Ledokombo,
Kecamatan Ledokombo, Kabupaten Jember, JAWA TIMUR (tidak jauh dari alun-alun Kecamatan Ledokombo)

Terima kasih atas perhatian dan Kerjasamanya yang baik.
Salam hangat TANOKER

SHARE